Bagan, Situs Warisan Dunia UNESCO

Bagan, Situs Warisan Dunia UNESCO

Memang, selama 500 tahun terakhir banyak candi yang ada telah direnovasi sebuah proses yang, berlanjut hingga hari ini, telah memberikan hasil yang beragam. Dikatakan karena ‘pembaruan’ pemerintah yang tidak sensitif pada 1990-an Bagan belum mencapai status situs Warisan Dunia UNESCO, meskipun sekali lagi dipertimbangkan.

Tetapi areanya cukup besar, dan masih banyak hal asli yang masih bisa dilihat, sehingga tidak ada yang menghentikan candi Bagan sebagai keajaiban unik untuk dilihat. Masing-masing dari 2.200 lebih candi, stupa, dan pagoda memiliki kisah uniknya sendiri untuk diceritakan, dan banyak bagian dalamnya dapat dijelajahi dengan bebas.

Perhatikan bahwa mulai November 2017, panjat candi dilarang; Anda dapat menemukan daftar platform penglihatan yang dibuat khusus lebih jauh di bawah halaman ini di bawah ‘Kuil dan penglihatan individu’. Waktu paling spektakuler untuk melihat candi adalah ketika matahari terbit dan terbenam secara dramatis di atas dataran saat fajar atau senja.

Bagan, Situs Warisan Dunia UNESCO

Gempa bumi besar yang melanda Bagan pada tahun 2016 menyebabkan kerusakan signifikan pada beberapa candi, tetapi ironisnya sebagian besar disebabkan oleh penambahan bangunan kuno yang lebih modern. Pandangan banyak orang adalah bahwa gempa sebenarnya dapat mendorong pembangunan yang lebih sensitif di Bagan, dan sebagian besar candi bebas untuk dijelajahi.

Dibangun antara 1000 dan 1300 M, Bagan harus menjadi salah satu kompleks candi yang paling jarang dikunjungi di Asia Tenggara. Pada saat itu ada 10.000 candi, tetapi gempa bumi menghancurkan banyak candi selama berabad-abad. Zona Arkeologi Bagan yang paling terkenal yang menampung candi-candi paling menonjol pada tahun 2016 dan rekonstruksi masih berlangsung.

Selama berabad-abad, orang-orang Burma telah tinggal di halaman kuil Bagan dan mengunjungi Bagan terasa seperti Anda melangkah mundur ke masa lalu karena orang-orang merawat ladang dan gerobak sapi menarik beban di sepanjang jalan berdebu. Bagan akhirnya terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2015.

3.500 stupa, kuil, dan biaranya yang dibangun antara abad ke-11 dan ke-13 telah dipugar sesuai keinginan mereka setelah mengadopsi undang-undang warisan baru untuk melestarikan slot gacor malam ini keseluruhannya. Zona Arkeologi Bagan adalah daya tarik wisata utama yang terletak di sekitar kota tua Bagan.

Myanmar mencoba menjadikan Bagan sebagai situs warisan dunia pada tahun 1995, tetapi Junta Militer Myanmar tidak mengikuti saran UNESCO dan merestorasi candi dengan cara yang buruk. Mereka tidak tetap setia pada gaya atau desain tetapi setelah pembatasan Myanmar dicabut, akhirnya membuat daftar.

Kuil Bagan luar biasa untuk dikunjungi. Hanya untuk volume candi dan pemandangan. Dengan lebih dari 3000 Pagoda dan Kuil yang membentang sepanjang 40 mil, sungguh menakjubkan berdiri di atas kuil Thatbyinnyu Pahto untuk melihat ke pedesaan dan seluruh kompleks Bagan.